E-procurement adalah bisnis ke bisnis atau bisnis ke konsumen atau bisnis untuk pemerintah pembelian dan penjualan persediaan, pekerjaan, dan jasa melalui internet serta sistem informasi dan jaringan lain, seperti pertukaran data elektronik dan perencanaan sumber daya perusahaan.

Pengadaan adalah tindakan memperoleh, membeli barang, Jasa atau karya-karya dari sumber eksternal. Hal ini menguntungkan bahwa barang, Jasa atau pekerjaan yang tepat dan bahwa mereka yang diperoleh pada biaya yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan pengakuisisi dalam hal kualitas dan kuantitas, waktu dan lokasi. Perusahaan dan badan umum sering menentukan proses yang ditujukan untuk mempromosikan kompetisi yang adil dan terbuka untuk bisnis mereka sambil meminimalkan paparan penipuan dan kolusi.

Baca juga :  DoDAF Arsitektur Framework

Rantai nilai e-procurement terdiri dari indentasi manajemen, e-Tendering, e-Auctioning, vendor manajemen, manajemen Katalog, integrasi Order Pembelian, Order Status, e-faktur, e-pembayaran dan kontrak manajemen. Indentasi manajemen adalah alur kerja yang terlibat dalam persiapan tender. Ini bagian dari rantai nilai opsional, dengan masing-masing pengadaan yang mendefinisikan proses indenting. Dalam pekerjaan pengadaan, persetujuan administratif dan teknis sanksi yang diperoleh dalam format elektronik. Dalam pengadaan barang, indentasi generasi aktivitas dilakukan secara online.

 

Note : Procurement adalah pengadaan, kadang-kadang juga dikenal sebagai pemasok asing)

0 CommentsClose Comments

Leave a comment